Perkecambahan

2 min read

Pertumbuhan Kecambah, Foto Oleh Among Guru

Hai sobat Studioliterasi, kalian pasti sudah tidak asing dengan tumbuhan berbiji seperti kacang tanah, kedelai, jagung, dll. Dalam proses perkembangannya, tumbuhan berbiji melalui suatu tahap yaitu tahap perkecambahan. Kira-kira, apakah kalian tahu seperti apa prosesnya? Dan faktor apa saja yang mempengaruhinya? Kali ini Studioliterasi telah merangkum secara lengkap materi tentang tahap perkembangan yang satu ini mulai dari pengertian, proses, tipe, hingga faktor yang mempengaruhinya. Yuk, kita simak penjelasannya berikut ini.

Pengertian Perkecambahan

Perkecambahan adalah proses awal pertumbuhan suatu tumbuhan, terutama pada tumbuhan berbiji. Proses ini merupakan proses pertumbuhan biji-bijian untuk menjadi tanaman baru. Kecambah ini biasanya juga digunakan sebagai bibit atau diolah menjadi makanan. 

Tahapan ini memiliki tujuan untuk mencegah timbulnya patogen serta mencegah terjadinya dormansi yang dapat menyebabkan benih berhenti tumbuh, sehingga diperoleh hasil berupa tanaman baru seperti tauge dan lain sebagainya.

Proses Perkecambahan

Berikut ini merupakan tahap-tahap dalam pembentukan kecambah:

  1. Proses ini diawali dengan biji menyerap air yang ada disekitarnya atau biasa disebut proses imbibisi. Proses ono terjadi karena adanya perbedaan potensial air antara biji dengan lingkungan disekitarnya.
  2. Air yang telah masuk akan memicu aktifnya hormon giberelin pada embrio yang akan memicu sel-sel yang ada di lapisan aleuron untuk memproduksi enzim amilase. Enzim ini akan bekerja di endosperma untuk mengubah pati menjadi gula.
  3. Gula yang dihasilkan nantinya akan ditransfer ke embrio sebagai bahan untuk pertumbuhan embrio.
  4. Pertumbuhan embrio akan menyebabkan pemecahan kulit biji. Koleoptil akan tumbuh ke atas dan radikula akan tumbuh ke bawah.

Faktor yang Mempengaruhi Perkecambahan

Faktor yang dapat mempengaruhi proses ini dibagi menjadi 2, yaitu internal dan eksternal. Berikut penjelasannya:

Faktor Internal

Berikut adalah beberapa faktor internal yang dapat mempengaruhi proses bertumbuhnya biji menjadi kecambah:

  1. Tingkat Kemasakan Benih

Tingkat kemasakan benih merupakan salah satu faktor internal yang sangat berpengaruh dalam proses perubahan menjadi kecambah ini. Biji dapat dikategorikan belum masak apabila biji belum memiliki cadangan makanan yang cukup serta embrionya belum terbentuk dengan sempurna. Biji yang secara fisiologis belum masak biasanya tidak memiliki vigor (daya untuk hidup) serta tidak memiliki viabilitas (daya kecambah) yang baik. 

  1. Berat dan Ukuran Benih

Diperkirakan bahwa benih yang memiliki berat dan ukuran besar mengandung cadangan makanan lebih banyak daripada benih yang berat dan ukurannya kecil. Cadangan makanan seperti karbohidrat, protein, lemak, serta mineral merupakan bahan-bahan yang digunakan sebagai bahan baku dan energi untuk embrio dalam proses perkecambahan. Oleh karena itu, faktor berat dan ukuran benih dapat mempengaruhi kecepatan benih dalam berkecambah.

  1. Dormansi

Dormansi adalah suatu kondisi dimana benih sebenarnya hidup namun tidak dapat berkecambah meskipun diletakkan pada kondisi lingkungan yang memenuhi syarat untuk proses perkecambahan. Masa dorman bisa dipatahkan sehingga dapat dirangsang untuk berkecambah dengan menerapkan perlakuan khusus, seperti direndam dalam larutan asam sulfat, melakukan stratifikasi, dan lain-lain.

  1. Penghambat Perkecambahan

Terdapat beberapa zat yang dikenal dapat menghambat proses ini, seperti:

  • Larutan yang memiliki tingkat osmotik tinggi, seperti manito, NaCl.
  • Bahan-bahan yang dapat menghambat respirasi, seperti sianida, fluorida, azide, hydroxylamine.
  • Coumarin.
  • Auxin.
  • herbisida.

Faktor Eksternal

Berikut adalah beberapa faktor eksternal yang dapat mempengaruhi tahapan perubahan biji menjadi kecambah:

  1. Air

Air memiliki peranan yang sangat penting dalam proses ini. Selain berfungsi untuk menghilangkan inhibitor, air juga berfungsi dalam proses penguraian karbohidrat di dalam kotiledon biji yang digunakan untuk pertumbuhan embrio.

  1. Cahaya

Kebutuhan cahaya juga merupakan salah satu faktor penting. Dan ini bervariasi tergantung dari jenis benihnya. Ada benih yang perlu cahaya untuk berkecambah, ada juga yang dapat cepat berkecambah jika kebutuhan cahayanya tercukupi. Selain itu juga terdapat benih yang dapat terhambat perkecambahannya jika terkena cahaya, serta benih yang dapat berkecambah jika tidak terkena cahaya.

  1. Temperatur

Kecepatan perubahan benih menjadi kecambah juga dapat dipengaruhi dari faktor temperaturnya. Temperatur yang digunakan bagi kebanyakan benih tanaman yaitu sekitar 80-95°F (0-5°C). Untuk benih tanaman musim dingin biasanya 40°F (4,5°C) atau kurang. Sedangkan, untuk tanaman musim panas biasanya temperatur minimumnya sekitar 50-60°F (10-15°C).

  1. Oksigen

Oksigen merupakan bahan utama dalam proses respirasi. Proses respirasi sendiri merupakan faktor yang dapat mempengaruhi percepatan proses perkecambahan. Apabila ketersediaan oksigen terbatas, maka proses perubahan benih akan terhambat. Benih dapat berkecambah apabila kandungan oksigen di udara >29%. Namun, ada pula jenis tanaman yang akan berkecambah pada kondisi kurang oksigen, seperti padi.

Tipe Perkecambahan

Terdapat dua tipe yang dalam proses perubahan benih menjadi kecambah ini, yaitu:

  1. Perkecambahan Epigeal

Tipe epigeal adalah tipe dimana proses perubahan yang terjadi akan menghasilkan kotiledon dan epikotil yang tumbuh keluar ke atas permukaan tanah. Hal ini disebabkan karena pada saat pertumbuhan embrio, bagian hipokotil tumbuh lebih panjang dari epikotil. Contoh dari tipe epigeal adalah biji kacang hijau, kacang merah, kacang kapri.

  1. Perkecambahan Hipogeal

Tipe hipogeal adalah tipe dimana kotiledon biji tidak keluar dari tanah saat berkecambah, melainkan epikotil yang tumbuh memanjang yang menyebabkan plumula ikut keluar dari tanah. Hal itu terjadi karena epikotil tumbuh lebih panjang daripada hipokotil. Contoh dari tipe hipogeal adalah biji jagung, padi, dan rumput-rumputan.

Itulah ringkasan materi mengenai perkecambahan. Semoga bermanfaat dan dapat membantu sobat studioliterasi dalam memahami pelajaran biologi ya. Sampai jumpa di artikel yang lain!

Baca Juga:
Perkembangbiakan Vegetatif
Perkembangbiakan Generatif

Last Updated on Oktober 5, 2020

Avatar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll Top