1. Kelas 7 PAI

Biografi & Kisah Umar Bin Khattab Yang Patut Diteladani

Assalamualaikum Sobat Literasi! Pada artikel terbaru ini, Studio Literasi akan mengajak teman-teman untuk mengetahui biografi salah satu khalifah, yaitu kisah Umar Bin Khattab.

Episode kali ini kita akan membahas Khalifah Umar Bin Khattab. Umar adalah salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang utama. 

Ia merupakan salah satu dari 4 Khulafaur Rasyidin selain Abu Bakar, Utsman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib radhiyallahu ‘anhum. Umar juga salah satu dari 10 sahabat Nabi yang dijamin masuk surga.

Nama dan Nasab Umar Bin Khattab

Nama lengkapnya adalah Umar bin Al-Khattab bin Nufail bin Abdil Uzza bin Riyaah bin Abdullah bin Qarth bin Razah bin ‘Adi bin Ka’ab bin Luay bin Ghalib bin Fihr. 

Artikel Terkait

  • Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on 10 Mei 2024 at 10:44 am

    Tari Merak, tarian tradisional Indonesia yang asalnya dari Jawa Barat. Tarian ini terkenal dengan gerakannya yang anggun dan penuh makna, tetapi juga kostumnya yang indah. Mulai berkembang pada sekitar tahun 50-an, oleh seorang koreografer saat itu, Raden Tjetjep Soemantri. Eits, tarian ini sudah mendunia, lho! Bahkan, saat ini Tari Merak sudah masuk daftar UNESCO dengan The post Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

  • 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk
    by Amanda R Putri (Sma Studioliterasi) on 8 Mei 2024 at 2:12 pm

    Salah satu aspek yang terdapat pada senam irama, yakni musik. Fungsinya, tidak lain agar lebih semangat saat senam, dan pastinya untuk menambah kesan keindahan. Eits, masih ada fungsi lainnya, lho! Selengkapnya, bisa kamu simak penjelasannya dibawah ini! Fungsi Musik dalam Senam Irama  Fungsi musik dalam senam irama tak hanya sebatas pengiring saja, namun memiliki peran The post 5 Fungsi Musik dalam Senam Irama adalah Untuk appeared first on Sma Studioliterasi.

  • Pakaian Putri Kerajaan Majapahit, Mewah!
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on 16 April 2024 at 1:24 am

    Apapun yang terkait dengan fashion, terlebih kalau menyangkut kekeluargaan kerajaan pasti menarik untuk diketahui. Termasuk, pakaian kerajaan pada masa lalu yang tentu mengandung nilai bersejarah penting.  Kali ini kami akan mengajak kalian membahas pakaian putri Kerajaan Majapahit yang merupakan salah satu kerajaan berjaya di Nusantara antara abad ke-13 dan ke-16. Penasaran dengan pakaian putri khas The post Pakaian Putri Kerajaan Majapahit, Mewah! appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

  • Kerap Tertukar, Inilah Perbedaan Nekara dan Moko!
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on 6 April 2024 at 1:59 pm

    Nekara dan moko ialah contoh artefak perunggu yang terkenal dari zaman prasejarah di Indonesia, tepatnya pada zaman logam. Memang kalau sekilas kita lihat memiliki beberapa kesamaan. Bahkan pada beberapa sumber sering kali menyebutkan kalau moko merupakan nama lain dari nekara. Ternyata, keduanya tidak sama dan terdapat perbedaan. Artikel ini bakal mengulas perbedaan yang signifikan pada The post Kerap Tertukar, Inilah Perbedaan Nekara dan Moko! appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

Khalifah kedua ini lahir pada tiga belas tahun setelah tahun Gajah. Beliau berasal dari suku Quraisy. 

Julukan Umar Bin Khattab

Al-Faruq (الفروق) yang memiliki arti Pembeda ialah julukan khasnya. Ia mendapat julukan tersebut karena memiliki kemampuan untuk membedakan antara kebenaran dan kebatilan. 

Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,  “Sesungguhnya Allah menjadikan kebenaran pada hati dan lisan Umar, dia adalah Al-Faruq, Allah memisahkan antara kebenaran dan kebatilan melalui Umar”. 

Sifat Fisik dan Karakter Umar Bin Khattab

Karakter yang paling dikenali dari seorang Umar adalah watak keras dan pemberani. Sebab di masa jahiliah, ia dididik oleh sang ayah, Al-Khattab, dengan didikan yang amat keras. 

Ia dibebani tanggung jawab untuk menggembala untanya setiap hari. Hari-hari Umar yang keras, melelahkan dan memberatkan membuatnya memiliki karakter keras. 

Walau telah memeluk Islam, karakter kerasnya masih terbawa. Walaupun ia mampu menempatkan pada kondisi yang tepat. Hingga syetan pun takut terhadap Umar. 

“Apabila Umar berjalan di suatu lorong atau lembah, setan akan mengambil jalan di lorong atau lembah yang lain.”

Fisiknya berbadan tinggi tegap, bertubuh besar dan kuat. Kulitnya putih. Kata-kata Umar Bin Khattab amat keras dan tegas. Apabila berbicara didengar dan apabila memukul menyakitkan. 

Kisah Umar Bin Khattab

Sebelum Masuk Islam

Sebelum masuk Islam, ia adalah orang yang paling keras permusuhannya terhadap Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam. Ia juga termasuk orang yang paling banyak menyakiti dan menyiksa kaum muslimin. 

Ada yang mengatakan bawah Umar tidak akan masuk Islam sampai ada keledainya al-Khattab yang masuk Islam.

Hal yang menyebabkan Al-Faruq ini menentang Islam bukan karena dia tidak mengerti dengan ajaran Nabi Muhammad SAW. Bukan pula karena fanatik dengan agama leluhurnya yang menyembah berhala. 

Namun ia memiliki pemikiran bahwa Nabi Muhammad SAW dengan ajaran barunya telah membuat masyarakat Quraisy dan Makkah terpecah belah dan berkonflik.  

Oleh karena itu,  Umar tidak menghendaki keadaan demikian. Dia ingin agar masyarakat Quraish dan Mekkah tidak terpecah belah. Melainkan bersatu, tertib, dan stabil. 

Untuk mengembalikan kondisi masyarakat Quraish seperti sediakala, ia berpikir satu-satunya jalan adalah dengan menghentikan dakwah Nabi Muhammad SAW dan pengikutnya. 

Latar Belakang itulah yang membuat pria bertubuh kekar ini sangat keras menentang dan memusuhi Islam. Bahkan Umar sampai akan membunuh Nabi Muhammad saw. 

“Aku ingin mencari orang yang berpindah agama itu (Nabi Muhammad Saw) yang telah memecah belah bangsa Quraisy, menghina impian Quraisy, mencela agama dan menghina Tuhan-Tuhannya. Aku ingin membunuhnya.”

Setelah Masuk Islam

Walau wataknya keras dan kata-kata Umar Bin Khattab menusuk, di akhir hayatnya beliau masuk Islam dan menjadi khalifah. 

Manusia hanya berencana, tapi Allah yang mewujudkannya. Meski semula Umar menentang Islam, namun kelak ia akan menjadi pembela Islam yang sangat gigih dan terdepan. 

Awal Mula Kisah Umar Bin Khattab Masuk Islam

Suatu hari saat Umar pergi ke tempat Nabi Muhammad saw untuk membunuhnya. Di tengah jalan beliau bertemu dengan Nu’aim bin Abdullah. 

Nu’aim menyarankan agar Umar mengurus saudarinya terlebih dahulu, Fatimah binti Khattab, dan iparnya, Sa’id bin Zaid bin Amr, yang sudah masuk Islam, sebelum menghadapi Nabi Muhammad saw.

Umar langsung ke rumah Fatimah dengan amarahnya, karena adiknya telah masuk Islam. Ketika sampai di rumah Fatimah, ia mendengar Khabbab bin al-Arat sedang membacakan ayat suci Al-Qur’an Surat Thaha kepada Fatimah dan Sa’id bin Zaid bin Amr. 

Singkat cerita, hati Sang Al-Faruq luluh dan terkesima dengan keindahan kata-kata Al-Qur’an yang dibacakan Khabbab. Seketika itu, dia meminta Khabbab untuk mengantarnya bertemu dengan Nabi Muhammad saw lalu menyatakan dirinya masuk Islam.

Kepemimpinan Umar Bin Khattab

umar bin khattab
Tokoh Umar Bin Khattab dalam Serial Omar “Umar Bin Khattab”, Foto Oleh PKS Jaksel

Umar menjadi khalifah saat menjelang wafatnya Abu Bakar Ash Siddiq. Ia diberi wasiat untuk meneruskan kepemimpinan khalifah. Keputusan ini didukung sahabat Nabi yang lain.

Sebagai seorang khalifah, ia sangat peduli terhadap rakyatnya. Selama menjadi pemimpin, ia selalu berkeliling menemui rakyatnya. 

Ia selalu memastikan apakah ada di antara mereka yang kelaparan, sakit, atau kesusahan. Bahkan sekelas Khalifah Umar Bin Khattab dengan banyak urusan, masih menyempatkan waktunya untuk mendengarkan curhatan rakyatnya.

Banyak hal yang bisa dipelajari dari keteladanan Ayah Hafsah ini. Pada masa kepemimpinannya, agama islam mengalami kemajuan yang sangat pesat. 

Pasukan muslimin berhasil mengalahkan dua imperium besar yaitu Romawi dan Persia. Masa kepeimpinan Umar Bin Khattab Islam mencapai masa gemilang. Kepemimpinan Umar Bin Khattab memulai ekspansi Islam. 

Tentara muslim sebanyak 46.000 orang meluaskan ekspansi dengan mengalahkan 300.000 tentara Romawi di dataran Yarmuk. Ibu kota Suriah, Damaskus, dikuasai muslim tahun 635. 

Ekspansi Islam diteruskan ke Mesir di bawah kepemimpinan Amr in Ash. Kemudian ke negara Irak di bawah kepemimpinan Sa’ad bin Abi Waqqash. Tak lupa Ibu kota Mesir Alexandria ditaklukkan Muslimin pada 641 M. 

Kekuasaan Islam menjadi luas meliputi jazirah Arab, Palestina, Suriah, sebagian Persia, dan Mesir pada masa kepemimpinan Umar Bin Khattab. Khalifah Umar Bin Khattab membagi daerah ini menjadi provinsi dengan dipimpin satu gubernur. 

Detik-Detik Kematian Umar Bin Khattab

Di akhir hayatnya pada waktu itu Umar berjalan menuju masjid, pada saat itu wajahnya tampak bercahaya karena sinar dari cahaya bulan. 

Didalam masjid, para jamaahnya telah menunggunya menjadi imam. Lalu Khalifah Umar mendirikan shalat sunnah fajar. Sesaat kemudian muazin melantunkan iqamat dan khalifah Umar maju ke depan menuju tempat imam. 

Beberapa saat kemudian, suara takbir sang khalifah belum juga terdengar. Rupanya telah ada yang menikam Umar. Ia berdiri di shaf pertama, tepatnya dibelakang Umar. 

Setelah itu juga orang tersebut segera kabur dari masjid. Ia sambil menikam siapa saja yang ia temui dikanan dan kirinya. Terdapat tiga belas orang lelaki menjadi korban, dan tujuh diantaranya meninggal dunia.

Umar seketika itu ambruk. Ia roboh, darah bersimbah membasahi jubah sang Khalifah dan lantai mihrab. Umar yang tengah terkapar menahan sakit, segera menarik Abdurrahman ibn Auf untuk mengimami shalat. 

Setelah itu Abdullah ibn Abbas segera membawa Umar kerumahnya. Kondisi demikian mmebuat Umar merasa akan menghadap Allas SWT. 

Maka beliau memanggil anaknya Abdullah ibn Umar untuk menyuruhnya ke rumah Ummul Mukminin Aisyah agar meminta Izin agar jenazahnya dikebumikan disamping dua orang sahabat utamanya (Rasulullah SAW dan Abu Bakar). Lalu Aisyah pun mengizinkannya.

Kata-kata Umar Bin Khattab

1. “Raihlah ilmu, dan untuk meraih ilmu belajarlah keadaan tenang dan sabar”.

2. “Manusia yang berakal adalah manusia yang suka menerima dan meminta nasihat”.

3. “Bila engkau hendak memuji seseorang, maka puji lah Allah. Karena tiada seorang manusia pun di dunia yang lebih banyak dalam memberi kepadamu dan lebih santun lembut kepadamu selain Allah”.

4. “Orang yang paling aku suka adalah dia yang menunjukkan kesalahanku”.

5. “Jangan berlebihan dalam mencintai sehingga menjadi keterikatan, jangan pula berlebihan dalam membenci sehingga membawa kebinasaan”.

Nah itulah kisah Umar Bin Khattab dan keteladanannya. Semoga bisa kita pelajari dan terapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Baca juga: Zakat

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Biografi & Kisah Umar Bin Khattab Yang Patut Diteladani

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Kalau pada cermin cekung, sifatnya konvergen. Nah, pada Cermin cembung, sebuatannya sebagai cermin divergen. Lantaran termasuk jenis cermin yang permukaannya melengkung ke luar seperti bola. Sehingga memiliki sifat-sifat khusus yang berbeda dari cermin datar dan cermin cekung. Artikel ini bakal mengulas secara mendalam mengenai beberapa aspek, termasuk bentuk, sifat, rumus, contoh soal serta penerapannya dalam […]
    Pesawat sderhana Bidang miring, sebuah materi biasanya kamu dapatkan saat berada pada kelas 8 SMP. Cakupan materinya paling meliputi definisi, cara kerja, jenis benda hingga penggunaan dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan kalau SMA (IPA) masuknya dalam mata pelajaran Fisika pembahasannya lebih detail, terdapat rumus untuk menghitungnya. Semua itu bakal terbahas secara lengkap melalui artikel ini. Barangkali […]

    Trending

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah […]
    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi […]
    Tekanan zat cair atau tekanan hidrostatis merupakan salah satu konsep utama dalam fisika yang memiliki peran penting dalam berbagai aspek kehidupan. Terutama jika berkaitan dengan kedalaman dan air. Melalui artikel ini Sobat Literasi bakal mengetahui beberapa aspek tentang tekanan zat cair, mulai dari definisi, sifat-sifatnya, hingga penerapannya pada  berbagai macam bidang. Definisi Tekanan Zat Cair […]